300 Siswa Polisi Dinyatakan Positif Corona, Polri: Belum Tentu Covid-19

WE Online, Jakarta

Kepala Pusat Kedokteran dan Kesehatan (Kapusdokkes) Polri Brigjen Pol Musyafak mengatakan 300 siswa Sekolah Inpektur Polisi (SIP) angkatan 49 di Sekolah Pembentukan Perwira Lembaga Pendidikan Polri (Setukpa Lemdikpol) Sukabumi kini berstatus sebagai orang dalam pengawasan (ODP).

Sebanyak 1.500 siswa SIP angkatan 49 sebelumnya menjalani rapid test lalu ditemukan bahwa 300 siswa di antaranya mendapatkan hasil tes yang positif. Mereka pun langsung menjalani masa isolasi.

Baca Juga: Ridwan Kamil: 300 Warga Positif Corona, Ada Cluster Tak Terduga

“Hanya saja berdasar rapid test itulah orang kadang-kadang oh positif, kadang belum tentu COVID-19. Walaupun demikian tetap saya tangani seperti halnya menangani orang dalam pengawasan (ODP) kasus pandemik COVID-19,” ujar Musyafak saat dihubungi dari Jakarta, Rabu.

Hal itu karena rapid test hanya memeriksa antibodi dan tidak secara spesifik mengecek keberadaan COVID-19 di tubuh pasien.

“Karena rapid test kan hanya memeriksa antibodi. Antibodi tidak spesifik COVID-19,” ucap Mustafak menjelaskan.

Dia mengatakan, selama masa isolasi 14 hari di Setukpa Lemdikpol Sukabumi, Jawa Barat, ratusan siswa tersebut dipantau kondisi kesehatannya dan diberikan injeksi vitamin C dan obat penguat imunitas tubuh.

Ada jutaan anak yang terkendala belajar online karena keterbatasan akses internet. Ada banyak tenaga medis yang tidak dibekali APD lengkap. Mari kita sama-sama sukseskan kampanye #AmanDiRumah untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Donasi Anda akan disalurkan untuk membantu pengadaan APD dan fasilitas pendidikan online anak-anak Indonesia. Informasi soal donasi klik di sini.

BERITA INI TELAH TAYANG LEBIH AWAL DIWARTA EKONOMI

Tinggalkan Balasan