Update Corona di Riau 1 April: ODP Tembus 16.694 Orang

jpnn.com, PEKANBARU – Provinsi Riau memiliki lebih dari 16.000 orang dalam pemantauan (ODP) kasus virus corona.

Angka itu kemungkinan masih bakal membengkak, lantaran gelombang kepulangan tenaga kerja Indonesia dan WNI akibat karantina wilayah di Malaysia.

Gubernur Riau Syamsuar pun meminta masyarakatnya tidak terlalu resah dan tidak panik.

Baca Juga:

Dia menegaskan lagi, bahwa perkembangan virus corona bisa melalui kontak fisik, bukan udara.

“Hal ini tolong diluruskan, perkembangan virus (corona) itu melalui jabat tangan, bersentuhan, berpelukan, berdekatan, tidak tersalurkan lewat udara. Untuk itu, ikuti arahan pemerintah untuk jauhi kegiatan berkumpul, rajin mencuci tangan, penjarakan fisik,” kata Syamsuar dalam pernyataan pers di Pekanbaru, seperti dikutip dari Antara, Rabu (1/4).

Syamsuar juga merespons keresahan masyarakat karena kepulangan ribuan TKI dan WNI itu. Warga di Pekanbaru bahkan menolak rencana karantina TKI di Rusunawa Pekanbaru, yang akhirnya pemerintah kota setempat membatalkan lokasi itu jadi tempat isolasi TKI.

Baca Juga:

Juru Bicara Gugus Tugas Penanggulangan COVID-19 Riau, Indra Yovi mengatakan, ribuan TKI yang pulang memang langsung ditetapkan sebagai ODP karena Malaysia termasuk negara penularan penyakit mematikan itu. Hal itu membuat jumlah ODP di Riau melonjak.

Dari update terkini di laman corona.riau.go.id, tercatat 16.694 ODP yang terdiri dari 15.854 dalam proses pemantauan dan 840 selesai pemantauan.

BERITA INI TELAH TAYANG LEBIH AWAL DIJPNN NEWS

Tinggalkan Balasan