Sekjen PBB: COVID-19 Krisis Terburuk Sejak Perang Dunia II

loading…

NEW YORK – Pandemi virus Corona baru, COVID-19, adalah krisis yang paling menantang bagi dunia usai Perang Dunia II. Dunia menghadapi pandemi yang mengancam orang-orang di setiap negara, yang akan membawa resesi yang mungkin tidak memiliki pararel di masa lalu.

Hal itu diungkapkan oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres saat peluncuran laporan tentang dampak sosial ekonomi COVID-19.

“Ada juga risiko bahwa kombinasi penyakit dan dampak ekonominya akan berkontribusi pada ketidakstabilan yang meningkat, kerusuhan yang meningkat, dan konflik yang meningkat,” kata Sekjen PBB seperti dilansir dari ABC News, Rabu (1/4/2020).

Baca Juga:

Guterres pun menyerukan tanggapan global yang lebih kuat dan lebih efektif terhadap pandemi virus Corona dan terhadap kehancuran sosial serta ekonomi yang ditimbulkan COVID-19.

Ia menekankan bahwa ini hanya mungkin jika semua orang bersatu dan melupakan permainan politik serta memahami bahwa nyawa manusialah yang dipertaruhkan.

Laporan itu menyatakan dunia tengah menghadapi krisis kesehatan global yang tidak seperti dalam sejarah 75 tahun PBB – yang menewaskan orang, menyebarkan penderitaan manusia, dan meningkatkan kehidupan manusia.

Pandemi virus Corona baru lebih dari sekadar krisis kesehatan. Itu adalah krisis manusia. Penyakit virus Corona (COVID-19) menyerang masyarakat pada intinya.

“Besarnya respons harus sesuai dengan skala krisis – skala besar, terkoordinasi dan komprehensif, dengan tanggapan negara dan internasional dipandu oleh Organisasi Kesehatan Dunia,” Sekjen PBB mengatakan kepada wartawan.

“Kita masih sangat jauh dari tempat kita perlu secara efektif memerangi COVID-19 di seluruh dunia dan untuk dapat mengatasi dampak negatif terhadap ekonomi global dan masyarakat global,” ia menekankan.

Pertama, katanya, banyak negara tidak menghormati pedoman WHO, dengan masing-masing cenderung bertindak sendiri dalam menghadapi pandemi.

“Mari kita ingat bahwa kita hanya sekuat sistem kesehatan terlemah di dunia kita yang saling terhubung,” ujarnya.

“Adalah penting bahwa negara-negara maju segera membantu mereka yang kurang berkembang untuk meningkatkan sistem kesehatan mereka dan kapasitas respons mereka untuk menghentikan penularan,” imbuhnya.

Kedua, dana USD5 triliun telah dimobilisasi, sebagian besar uang itu berasal dari negara maju – termasuk USD2 triliun dari Amerika Serikat – untuk mendukung ekonomi mereka sendiri dari konsekuensi pandemi.

“Kami jauh dari memiliki paket global untuk membantu negara berkembang menciptakan kondisi baik untuk menekan penyakit dan untuk mengatasi konsekuensi dramatis dalam populasi mereka, pada orang yang kehilangan pekerjaan, perusahaan kecil yang beroperasi dan berisiko untuk menghilang, mereka yang hidup dengan ekonomi informal yang sekarang tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup,” katanya.

“Dukungan besar-besaran ke negara berkembang masih diperlukan,” cetusnya.

Laporan tersebut mengutip perkiraan Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) untuk tahun 2020 bahwa antara 5 juta hingga 25 juta pekerjaan akan hilang, dengan kerugian antara USD860 juta sampai USD3,4 triliun dalam pendapatan tenaga kerja. Laporan ini juga mengutip perkiraan oleh organisasi perdagangan dan pengembangan, UNCTAD, dari 30-40 persen “tekanan ke bawah” pada arus investasi asing langsung global tahun ini.

Guterres mengumumkan pembentukan Dana Respons dan Pemulihan COVID-19 untuk mendukung upaya di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, dengan tujuan memungkinkan pemerintah dengan cepat mengatasi krisis dan mendorong pemulihan.

Dia menyatakan harapan bahwa akan ada “respons positif” dari komunitas internasional untuk membantu orang-orang yang rentan termasuk puluhan juta pengungsi dan orang-orang yang terlantar secara internal, mereka yang berada di daerah kumuh kota-kota besar di selatan global, dan orang miskin di tengah. negara-negara berpenghasilan lebih banyak daripada di negara-negara yang kurang berkembang.

Guterres mengatakan negara-negara maju harus secara besar-besaran meningkatkan sumber daya yang tersedia untuk negara-negara berkembang dengan memperluas kapasitas IMF untuk mengeluarkan hak penarikan khusus, dan memungkinkan lembaga keuangan internasional lainnya untuk dengan cepat menyuntikkan sumber daya ke negara-negara yang membutuhkannya.

Pria asal Portugal itu mengatakan sangat mendukung gagasan dari Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Rusia Vladimir Putin dan Kanselir Jerman Angela Merkel pada pertemuan puncak negara industri utama Kelompok 20 pekan lalu bahwa harus ada inisiatif dari G20 untuk membantu Afrika.

“Tapi, sekali lagi, kita harus bertindak cepat untuk mewujudkannya,” ucapnya.

“Jika tidak, benua Afrika akan mengalami kesulitan besar dalam menghadapi tantangan ini,” tukasnya.

(ian)

BERITA INI TELAH TAYANG LEBIH AWAL DISINDO NEWS

Tinggalkan Balasan